Nanas klon bermutu

Usaha tidak mengenal penat lelah kini berbaloi dengan kejayaan mengeluarkan hasil buah nanas yang berkualiti.


Agak sukar untuk kita buktikan kejayaan sebenar dalam sesuatu bidang yang tidak pernah kita ceburi.

Namun, jika mempunyai minat, impian kita akan tercapai jua kerana sikap dan kerja kuat saban hari tanpa mengira penat lelah meskipun terlibat dala dua bidang serentak.

Lantaran semangat dan minat mendalam itu membuka harapan menggunung terhadap seorang kontraktor teknologi maklumat dan komunikasi (ICT) untuk menceburi bidang pertanian sebagai perniagaan utamanya.

Kontraktor pemasangan sistem talian telefon pelbagai jenis yang berpejabat di Pulau Pinang ini bukanlah tamak sebaliknya mahu menjiwai bidang ini sepuas-puasnya kerana latar belakang keluarganya sebelum ini dalam bidang itu tidak pernah dilupainya.

Abu Hassan Man, 49, anak jati Merbok Kedah ini begitu teruja menceburi bidang baru baginya kerana sentiasa sedar pertanian juga menjanjikan kekayaan.

Tanah sawah terbiar di Kampung Bendang Dalam,Merbok yang ‘subur’ dan ‘menghijau’ dengan pokok hutan membuka matanya dengan mengalih ke tanaman yang boleh mendatangkan hasil lumayan.

Bekas kakitangan Telekom Malaysia ini memilih tanaman nanas untuk mengubah peta kampungnya kepada kawasan pertanian sekali gus mahu membuka mata pemilik tanah untuk berubah.

Sawah terbiar seluas 14 hektar itu kini tidak lagi didiami binatang buas dan sarang ular sebaliknya deretan pokok nanas yang telah menghasilkan buah bagai membalas jasa pengusahanya yang berbakti pada tanah itu.

Biarpun terpaksa disewa kepada pemiliknya hasil yang diperolehnya sehingga kini sudah berbaloi.

Sejak diusahakan dua tahun lalu sebanyak 500,000 pokok nanas telah ditanam dengan 300,000 pokok telah mengeluarkan buahnya dan telah memasuki pasaran.

Menariknya Klon Merbok ini berbeza dengan klon biasa dipasaran dari segi saiz buahnya yang lebih besar, manis, beraroma dan rangup.

Berkualiti

Manakan tidak, klon baru ini mampu mencapai antara dua hingga tiga kilogram sebiji dan lambat rosak dan ketahanan buahnya agak luar biasa.

Klon baru ini dijual pada harga RM1.30 sebiji bagi gred A, manakala gred AA dijual dengan harga RM1.50 sebiji.

Ternyata klon baru itu mendapat sambutan di kalangan pemborong kerana buahnya yang berkualiti semakin diminati pembeli dan penggemar nanas.

Mengenai aspek pasaran, Abu Hassan yang sentiasa bersikap merendah diri ini mengakui pengeluaran hasil pertama buah nanas membuka mata kebanyakan pemborong dan pembeli buah nanas seluruh negara.

“Hasil pertama sudah cukup meyakinkan saya klon Merbok ini telah mendapat sambutan yang baik,” katanya ketika ditemui di ladangnya baru-baru ini.

Tambahnya, pemborong dari Pulau Pinang sehingga ke Kuala Lumpur telah tertarik dengan klon baru ini untuk memasuki pasaran yang lebih luas.

Sudah tentu klon terbaru ini bakal menobatkan Merbok sebagai kawasan pengeluaran nanas terbesar tidak lama lagi.

Justeru kejayaan Abu Hassan merintis jalan membuka ladang nanas telah mencetuskan era baru penanaman nanas negara yang agak kurang diterokai pengusaha Melayu.

Bagi bapa kepada enam anak ini dia gembira kerana percubaannya menanam nanas klon baru ini telah memberi banyak ilham kepadanya dalam meneroka teknologi baru bagi menghasilkan buah bermutu.

Katanya, memasuki bidang pertanian khususnya tanaman nanas memerlukan tahap pemerhatian yang tinggi bermula di peringkat awal penanaman , pembajaan, kawalan serangga perosak dan pengeluaran buah.

Terbukti memasuki ladang nanas Abu Hassan sudah cukup menggambarkan kesungguhan pengusaha tanaman nanas ini menitik beratkan kebersihan ladang sekalipun luas mata memandang faktor kekemasan ladang antara kriteria kejayaannya.

“Kebersihan kawasan ladang amat penting kerana kesuburan tanah banyak mempengaruhi kualiti buah,” tambahnya.

Abu Hassan tidak keseorangan, kerana selain dibantu seorang penyelia, dia turut dibantu empat pekerja tetap mengawasi setiap masa ladangnya itu.

Berkat kerajinan pengusaha ini mengeluarkan modalnya sendiri telah mendapat perhatian Jabatan Pertanian yang begitu gembira kerana Abu Hassan salah seorang penanam nanas yang boleh dibanggakan.

Pun begitu Abu Hassan tidak pernah berpuas hati dengan kejayaannya melakar impian sebagai penanam nanas klon baru istimewa ini kerana dia mempunyai wawasannya sendiri.

Terbaru pengusaha ini sedang membangunkan satu kawasan tanah seluas 28 hektar lagi di Sungai Petani untuk dimajukan dengan tanaman nanas.

Namun tidak pernah terdetik di hatinya untuk meninggalkan bidang ICT yang sekian lama menyerlahkan kebolehan sehingga dia mampu meneroka bidang pertanian.

Bukan sahaja ladang, malah dia sudah terfikir untuk menjadikan tanaman nanas klon terbarunya lebih komersial dengan merancang untuk mempelbagaikan produk berasaskan nanas.

Malah dia tidak menolak kemungkinan pasaran nanasnya boleh menembusi pasaran luar negara jika dilakukan dalam kuantiti besar seperti yang sedang dilakukannya.

Jabatan Pertanian sebagai agensi kerajaan sentiasa mahu melahirkan usahawan tani yang berjaya ternyata penampilan Abu Hassan dalam membangunkan tanah sawah yang terbiar sejak 20 tahun itu memberi petunjuk baru.

Biarlah negara melahirkan lebih ramai pengusaha berjiwa Abu Hassan yang kental dan berani menyahut seruan bertani dan bukannya petani yang hangat-hangat tahi ayam yang setiap hari menunggu bantuan kerajaan.

Banyak bercakap kerja tidak menjadi tetapi biarlah banyak bekerja hasilnya tetap menjadi.

One thought on “Nanas klon bermutu

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s