Hidupkan semula tanaman hidroponik

Khatijah Surif dan suami, Ahmad Yahya menunjukkan pokok pegaga yang ditanam secara hidroponik dan hidrokultur di gerainya di Melaka Sentral, Melaka, semalam. – Gambar GAIE UCHEL


MELAKA 4 Nov. – Ketika keadaan ekonomi tidak menentu dan kuasa membeli pengguna yang semakin mengecil, pelbagai cara dilakukan untuk berjimat cermat terutamanya melalui cara bercucuk tanam untuk kegunaan isi rumah.

Saranan kepada rakyat supaya berbudi kepada tanah diterjemahkan menerusi Kempen Bumi Hijau di setiap kampung-kampung di semua daerah di seluruh negara.

Namun seperkara yang sering disebut-sebut ketika kegawatan ekonomi melanda negara kira-kira 10 tahun lalu, iaitu tanaman kaedah hidroponik mungkin wajar dihidupkan semula.

Pemilik syarikat pembekal utama bagi produk hidroponik, Khatijah Surif, 42, berkata, kaedah hidroponik wajar dihidupkan semula dalam konteks untuk berjimat cermat terutamanya untuk kegunaan isi rumah.

“Kaedah hidroponik sebenarnya sangat sesuai diamalkan sekarang kerana kosnya yang semakin rendah berbanding 10 tahun lalu ditambah pula dengan harga barangan yang semakin meningkat.

“Paling penting, kaedah hidroponik lebih cepat, mudah, selamat, bersih dan segar untuk dimakan,” katanya kepada Utusan Malaysia ketika ditemui di sini hari ini.

Tambahnya kaedah hidroponik kini juga mendapat sambutan semula di kalangan rakyat setelah menyedari keberkesanannya menghasilkan tanaman sayuran lebih cepat berbanding tanaman menggunakan tanah.

“Berbanding tanaman menggunakan tanah kaedah hidroponik 300 peratus lebih cepat dan mesra pengguna.

“Tidak kira tua atau muda, sakit atau sihat semuanya boleh mengendalikan tanaman menggunakan kaedah hidroponik kerana tidak perlu menggunakan cangkul atau bermandikan peluh untuk mendapatkan hasilnya,” katanya.

Tambahnya, kaedah hidroponik bukan sahaja sesuai untuk semua jenis sayur-sayuran dan herba malah juga pokok berbuah seperti lobak, tembikai dan pisang.

“Tanaman sayuran seperti kangkung cuma mengambil masa tiga minggu sebelum boleh dimakan berbanding ditanam di tanah yang mengambil masa lebih sebulan.

“Bayangkan, betapa mudahnya untuk mendapatkan sayuran yang ditanam dan membesar di hadapan mata di atas meja di rumah sendiri,” katanya.

Menceritakan kos permulaan kaedah hidroponik, Khatijah berkata, modal permulaan yang diperlukan untuk kegunaan enam sekeluarga seisi rumah cuma RM40.

“Dengan bayaran itu, mereka sudah boleh memperoleh satu set takungan tanaman hidroponik berserta benih tanaman, contohnya benih sawi yang boleh digunakan untuk 10 kali tuaian.

“Satu set takungan boleh menghasilkan 1,500 gram sawi dalam masa empat minggu dan tanaman boleh dilakukan dengan amalan 3T, iaitu tanam, tinggal dan tuai,” katanya.

Tambahnya, walaupun negara semakin bergerak maju, golongan muda perlu memikirkan betapa sektor pertanian rakyat ini berpotensi sebagai industri yang dinamik.

“Budaya bertani dan bermandi peluh tidak menjadi amalan melalui kaedah hidroponik dan ia tidak seharusnya dianggap sebagai satu pekerjaan yang terbelakang.

“Kaedah hidroponik tidak saja sesuai bagi menanam pelbagai jenis sayur-sayuran berdaun, tetapi juga amat memberangsangkan pertumbuhan bagi tanaman sayur-sayuran dari jenis yang berbuah,” katanya yang berpengalaman lebih 10 tahun dalam bidang hidroponik.

Buktinya, katanya, melalui penyelidikan yang dilakukan di premisnya di Bazar Mydin 24 Jam Melaka Sentral di sini, hampir kesemua jenis sayur-sayuran berbuah mengeluarkan buah yang lebat dan subur melalui kaedah penanaman hidroponik itu.

“Tanaman seperti petola, tomato, terung, timun, kacang panjang, bendi, dan cili juga didapati serasi serta amat sesuai ditanam secara hidroponik

“Formulasi baja cecair yang saya hasilkan sendiri juga terbukti dapat menyelesaikan masalah jentik-jentik yang hidup dalam takungan dengan membela ikan yang akan memakan jentik-jentik tersebut,” katanya.

Tambahnya, dia akan terus melakukan penyelidikan bagi meningkatkan lagi hasil percubaan menanam sayur-sayuran berbuah secara hidroponik supaya teknologi tersebut dapat diperkenalkan secara meluas terutamanya kepada golongan surirumah.

“Ini kerana untuk menanamnya tidaklah sesukar mana sehinggakan kanak-kanak pun boleh melakukan kegiatan menanam menggunakan kaedah 3T itu,” katanya.

Justeru, katanya, soal kesibukan tugas seharian tidak boleh dijadikan alasan oleh sesiapapun untuk menjauhi kegiatan berkebun mengikut kaedah moden itu, terutama menanam sayur-sayuran bagi kegunaan sendiri.

“Dengan teknik penanaman hidroponik, pada bila-bila masa, sama ada siang atau malam kita boleh menjalankan kegiatan tersebut mengikut kesesuaian masa masing-masing.

“Seseorang yang ingin menanam sayur- sayuran mengikut kaedah moden ini hanya perlu menyemai benih sayur yang disukainya dalam set hidroponik,” katanya.

Tambahnya, selepas 20 hingga 40 hari, mengikut jenis sayur yang ditanam, mereka bolehlah menuai hasilnya untuk dijadikan hidangan sekeluarga dan dengan cara itu semua isi rumah akan mendapat bekalan sayur segar tanpa perlu lagi membelinya dari pasar.

Ini bukan saja menjimatkan perbelanjaan dapur serta menjamin bekalan sayur yang bersih, malah juga memberi kepuasan kepada mereka yang menanam tanaman berkenaan.

5 thoughts on “Hidupkan semula tanaman hidroponik

  1. Good Day……saya adalah salah seorang graduan menganggur & saya adalah orang sabah,saya ingin melibatkan diri dalam bidang pertanian & ingin menjadikan pertanian ini sebagai bidang kerjaya tetapi saya tidak tahu dimana untuk mendapatkan bekalan hidroponik & berapa bajet untuk memulakan tanaman hidroponik ini? terima kasih. please email me namratulazarina@yahoo.com

  2. assalamualaikum,nak tanya sikit sebatian air yang sesuai nak digunakan pada hidroponik.saya baru nak ceburi bidang ni.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

w

Connecting to %s