Khairil Gibran Bukti Usahawan Tani Mampu Berdikari Tanpa Pasak Kerajaan

KUALA LUMPUR, 6 Mac (Bernama) — Namanya Khairil Gibran, diinspirasi dari gabungan nama dua penyair tersohor kegemaran bapanya, iaitu Chairil Anwar dari Indonesia dan Kahlil Gibran dari Lubnan.

Anak kedua dari tiga orang adik-beradik, Gibran adalah antara usahawan tani generasi baru yang menyahut seruan kerajaan untuk memperkasa bidang pertanian yang diangkat menjadi komponen penting Rancangan Malaysia ke-9 (RMK9).

Sekilas pandang, tiada yang luar biasa pada graduan teknologi maklumat dari La Trobe University, Melbourne, Australia. Ramai lagi graduan universiti meninggalkan jawatan profesional untuk berbudi pada tanah.

Tetapi nanti dulu. Bekas pegawai bank berusia 32 tahun ini mengusahakan projek tanaman sayur-sayurannya secara sendiri, tanpa bantuan kerajaan.

Ini sudah tentu bukan sesuatu yang biasa, khususnya bagi seorang anak Melayu.

TITIK TOLAK SEBAGAI USAHAWAN TANI

Gibran mula menjadi usahawan tani sepenuh masa empat tahun lepas dengan modal lebih kurang RM50,000.

Selepas setahun menjalankan penyelidikan, Gibran kemudiannya memperhalusi kajian tersebut dari cara penanaman hinggalah ke prospek bidang yang bakal diterjuninya itu.

Proses penyelidikan telah membawanya mengembara ke pelbagai projek pertanian serata Malaysia.

“Saya juga dapatkan maklumat seperti berapa hasil untuk sepokok, harga purata, pergi ke pejabat Lembaga Pemasaran Pertanian Persekutuan (FAMA) untuk mendapatkan panduan senarai harga dan semua ini setelah diamati, menghasilkan anggaran pulangan yang sangat menggamit,” ujar Gibran.

Bila ditanya berapa pendapatannya setahun sebagai usahawan tani, Gibran hanya tersenyum: “Beberapa kali lebih banyak dari pendapatan saya sebelum ini”.

KENAPA SAYUR-SAYURAN?

Gibran memilih untuk menanam sayur-sayuran kerana ia tidak mengambil masa yang panjang sebelum hasilnya boleh dituai.

Walaupun harga sayuran sentiasa turun naik dan menghadapi persaingan hebat dari Indonesia dan Thailand, permintaan untuk sayur-sayuran sentiasa terjamin.

“Kalau dikerjakan dengan betul, dalam setahun sahaja boleh pulang modal. Kalau anda bertuah, mungkin dalam enam bulan sahaja,” jelasnya.

Di tanah tiga ekar yang disewa olehnya di Batang Kali, Selangor, kini ditanam dengan sayur terung. Sebelum ini, Gibran juga pernah mengusahakan tanaman kacang panjang, timun dan petola secara berselang-seli.

“Tetapi sebab tanah tidak cukup luas, tak boleh bertukar-tukar banyak sangat, jadi lebih praktikal buat tanaman jangka panjang,” ujarnya.

Menurut Gibran, terung sudah boleh dipetik selepas dua bulan ditanam. Ia akan terus berbuah selama empat bulan seterusnya.

Dengan purata tuaian sebanyak 300 kg sehari, baka terungnya lebih digemari oleh pemborong kerana ia tahan lebih lama berbanding terung yang diimport dari negara jiran.

Mengimbas kembali saat pertama kali menuai hasil di kebunnya pada tahun 2003, Gibran berkata tiada perkataan yang dapat menggambarkan perasaannya ketika itu.

“Waktu itu saya tanam timun. Kalau nak ikutkan standard sekarang, apa yang dihasilkan ketika itu tidaklah banyak sangat. Tapi ia adalah bidang baru untuk saya yang waktu masih belum pasti. Bila dah mengeluarkan hasil, perasaan dan kepuasannya berbeza,” katanya.

USAHAWAN TANI TIDAK PERLU BERGELUMANG TANAH

Untuk berjaya sebagai petani moden, pertama sekali persepsi terhadap profesion tersebut perlu ditukar serta jangan terlalu berharap kepada bantuan dan sokongan kerajaan.

Ini satu sikap yang tidak betul dan kita mesti buktikan kepada semua orang yang kita boleh buat, kata Gibran.

Menurutnya, perlu ada anjakan paradigma yang usahawan tani ini perlu bergelumang dengan tanah, dibakar terik mentari dan bermandi peluh perlu ditukar.

Berbeza dengan petani tradisional yang beroperasi secara kecil-kecilan, usahawan tani mengusahakan projek pertanian seperti menguruskan sebuah perniagaan dengan mengupah pekerja, membuat aktiviti pemasaran, merangka pelan perniagaan dan sebagainya.

Malah usahawan tani tidak perlu berada di ladang setiap masa, cukup tiga ke empat kali seminggu bagi memantau projek.

Bagi Gibran, tanah tiga ekar yang diusahakannya kini sebenarnya lebih berbentuk eksperimen kerana dengan tanah sebesar itu belum cukup untuknya menjadi seorang usahawan tani sebenar.

Kini setelah mempunyai pengalaman, pengetahuan, rangkaian perniagaan dan pasaran, Gibran berhasrat mencari tanah yang lebih luas.

“Tiga puluh ekar pun saya sanggup. Tapi itulah masalahnya, nak cari tanah susah. Kadang-kadang yang tak berminat bertani tu pula yang diberi tanah, orang yang betul minat dan ada bukti tak dapat,” jelasnya dengan nada kesal.

SUKARNYA BERHADAPAN BIROKRASI

Pelbagai usaha telah dilakukan Gibran untuk mendapatkan tanah. Dia mencari dari Johor hinggalah ke Terengganu tetapi gagal.

Ada tanah kosong yang didakwa telah diagihkan kepada petani tetapi bila ditinjau masih lagi belum diusahakan. Pernah juga ditawarkan tanah sehingga 100 ekar tetapi tidak sesuai untuk pertanian kerana tiada sumber air dan bawah tanahnya batu.

Pencariannya juga telah membawanya bersemuka dengan terlalu banyak permainan politik, peraturan pilih bulu dan sikap ‘double standard’.

Seterusnya ialah kesukaran untuk mendapatkan pekerja. Oleh kerana kebanyakan anak tempatan kurang berminat menjadi pekerja pertanian, Gibran beralih kepada pekerja asing.

Namun, ketiadaan koordinasi dari jabatan-jabatan yang berkenaan serta proses permohonan yang remeh serta berulang-ulang menyebabkan dia mengambil masa hampir sembilan bulan untuk mendapatkan pekerja.

“Dalam masa sembilan bulan, tanah yang telah dibersihkan untuk pertanian pun telah menjadi belukar kembali,” jelasnya yang kini mengupah lima orang pekerja.

Gibran menambah, apabila ingin menambah pekerja, dia harus mengulang proses yang serupa walaupun dokumen yang perlukan sama.

RUANG DAN PELUANG

Namakan apa yang tidak pernah dilalui Gibran? — Karenah birokrasi, pengurusan tidak efisyen, janji kosong serta pemikiran sempit yang kesemuanya melelahkan.

Namun itu semua tidak sedikit pun mematahkan cita-citanya malah Gibran sanggup membantu dan berkongsi idea dengan mereka yang berminat.

Usahawan tani seperti Gibran perlu diberikan ruang dan peluang untuk mereka buktikan apa yang mampu mereka lakukan.

Memupuk lebih ramai ‘Gibran’ mampu merealisasikan sasaran kerajaan melahirkan 10,000 usahawan tani dalam masa lima tahun akan datang, justeru memastikan dana RM250 juta yang diperuntukkan kerajaan untuk tujuan itu digunakan sebaiknya dengan berkesan.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s